Home » » Jenis-Jenis Pranata Sosial - Pranata Keluarga

Jenis-Jenis Pranata Sosial - Pranata Keluarga


Jenis-Jenis Pranata Sosial - Pranata Keluarga. Kali ini saya membahas mengenai Jenis-Jenis Pranata Sosial. Tapi saya bagi ke dalam beberapa postingan dengan maksud postingan tidak terlalu panjang dan juga untuk efisiensi waktu.
Secara umum jenis-jenis pranata sosial yang kita kenal antara lain: Pranata Keluarga, Pranata Agama, Pranata Ekonomi, Pranata Pendidikan, dan Pranata Politik.
Pembahasan pertama mengenai Pranata Keluarga, Peran dan Fungsi-Fungsinya.


Pranata Keluarga
Jenis-Jenis Pranata Sosial - Pranata Keluarga

Pengertian Keluarga
Keluarga adalah sekelompok orang yang memiliki hubungan kekerabatan karena perkawinan atau pertalian darah. Keluarga merupakan bentuk kekerabatan yang paling mendasar di masyarakat, karena masyarakat tediri dari beberapa keluarga yang menyatu.
Perkawinan menurut Undang-Undang Perkawinan No. 1 Tahun 1974 menyatakan bahwa:
1.  Perkawinan adalah sah apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaannya; dan
2.   Tiap-tiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundangan yang berlaku.
Pranata keluarga merupakan suatu sistem norma yang mengatur tindakan manusia dalam hubungannya dengan anggota keluarga. Dan tujuan dari pranata keluarga adalah mengatur prilaku anggota keluarga dalam menjalankan hak dan kewajibannya.
Berdasarkan jumlah anggotanya, keluarga dapat dibedakan menjadi keluarga inti dan keluarga luas.
1.  Keluarga inti atau batih (nuclear family) adalah satuan kekerabatan yang terdiri atas ayah dan ibu (orang tua) beserta anak-anaknya dalam satu rumah. Ada juga keluarga inti yang belum atau tidak mempunyai anak.
2.  Keluarga luas (extended family) adalah satuan kekerabatan yang terdiri atas lebih dari satu generasi atau lebih dari satu keluarga inti dalam satu rumah. Misalnya, keluarga yang memiliki kakek atau nenek, paman atau bibi, keponakan, dan lain-lain yang tinggal serumah.
Keluarga dianggap sebagai satuan sosial mendasar yang akan membentuk arah pergaulan bagi masyarakat luas. Artinya, keluarga yang serasi dan harmonis akan membentuk lingkungan masyarakat yang harmonis pula, demikian juga sebaliknya.
Peran atau Fungsi Pranata Keluarga
1. Fungsi reproduksi; keluarga merupakan sarana untuk memperoleh keturunan secara sehat, terencana, terhormat, sesuai dengan ajaran agama, dan sah di mata hukum.
2. Fungsi keagamaan; pada umumnya suatu keluarga penganut agama tertentu akan menurunkan agama atau kepercayaannya kepada anak-anaknya. Anak-anak akan diajari cara berdoa atau beribadah sesuai dengan keyakinan orang tuanya sejak dini.
3. Fungsi ekonomi; keluarga merupakan suatu wadah dalam usaha mengembangkan serta mengatur potensi dan kemampuan ekonomi. Di masyarakat pedesaan atau pertanian, keluarga merupakan sumber tenaga kerja, mereka bersama-sama mengelola lahan pertanian sesuai dengan kemampuan dan tenaga masing-masing.
4. Fungsi afeksi; norma afeksi ada dan diadakan oleh para orang tua untuk mewujudkan rasa kasih sayang dan rasa cinta, sehingga dapat menjaga perasaan masing-masing anggota keluarga agar tercipta kerukunan dan keharmonisan hubungan di dalam keluarga. Fungsi afeksi berisi norma atau ketentuan tak tertulis mengenai bagaimana seseorang harus bersikap atau berperilaku di dalam keluarga dan masyarakat. Norma afeksi penting ditanamkan pada anak-anak sejak dini agar anak dapat mengenal, mematuhi, dan membiasakan diri dalam perilakunya sehari-hari.
5. Fungsi sosialisasi; memberikan pemahaman tentang bagaimana seorang anggota keluarga bergaul dan berkomunikasi dengan orang lain dalam keluarga. Anak-anak telah dikenalkan dengan kedudukan dan status tiap-tiap anggota keluarga dan kerabat lainnya. Dengan demikian, anak secara tidak langsung telah belajar dengan orang lain dalam keluarga dan kerabat, sehingga mereka bisa membedakan sikap dan cara bicaranya saat ber-interaksi dengan anggota keluarga lainnya. Misalnya, sikap terhadap kakek tentu berbeda dengan sikap terhadap adik atau keponakan.
6. Fungsi penentuan status; melalui keluarga seorang anak memperoleh statusnya dalam masyarakat, seperti nama, jenis kelamin, hak waris, tempat dan tanggal lahir, dan sebagainya.
7. Fungsi pendidikan; keluarga merupakan satuan kekerabatan yang pertama kali dikenal oleh anak, sehingga di keluargalah anak memperoleh pendidikan pertamanya dari orang tua atau kerabat lainnya. Orang tua, dalam hal ini ayah dan ibu memiliki tanggung jawab yang sama untuk memberikan dasar pendidikan yang baik bagi anak sebelum mereka memasuki masa bermain di lingkungan dan sekolahnya.
8. Fungsi perlindungan; keluarga merupakan tempat berlindung lahir batin bagi anak khususnya dan bagi seluruh anggota keluarga pada umumnya. Berdasarkan fungsi ini, anak atau anggota keluarga lain merasa aman, nyaman, dan dapat menerima curahan kasih sayang dari orang tua atau dari sesama anggota keluarga. Mengingat arti penting pranata keluarga tersebut, maka perlu diciptakan suasana keluarga yang harmonis sehingga dapat digunakan sebagai tempat pendidikan anak yang pertama dan utama.

Terimakasih atas kunjungannya dan terimakasih pula telah membaca artikel Jenis-Jenis Pranata Sosial - Pranata Keluarga ini semoga bermanfaat.
Jangan lupa kunjungi dan ikuti terus artikel-artikel kami selanjutnya :)
Azanul Ahyan
Azanul Ahyan Updated at: 3/05/2014

0 komentar:

Post a Comment